SELAMAT DATANG DISITUS RESMI SMPN 1 WATAMPONE "Terdepan dalam mutu, kompetitif dalam iptek, cerdas bernafaskan imtaq"
My Teacher

Aksel-3

Buku Tamu
Polling Student

Twitter

 

Kepala Sekolah
image

Drs. Hasyim, M.Pd

081xxxxxxxxxxxxxx


Alamat : Jln Gunung Kinabalu BTN Karmila Sari
Masuk Tahun 2014
Kategori
Kunjungi Sekolah
Musik Mania

Warning!!!

Jam Sekolah

Kalender


Kalender Hijriah

 

Sedang Online

Data Centre

                 

Siswa SMPN 1 Watampone Larangan Membawa HP Ke Sekolah

Satu persatu peraturan seputar dunia pendidikan muncul ke permukaan. Kalau sebelumnya pelajar heboh dengan larangan membawa handphone berkamera ke sekolah, kali ini benar-benar tidak ada toleransi. Berkamera atau tidak, handphone tak boleh dibawa ke sekolah.

Aturan tersebut diharapkan oleh Dinas Pendidikan Kota Administrasi Jakarta Barat agar tertera pada tata tertib sekolah. Dinas Pendidikan Kota Kota Administrasi Jakarta Barat sudah mengeluarkan aturan untuk menertibkan siswa SD, SMP, SMA, SMK sederajat yang menggunakan alat komunikasi selular handphone yang memiliki kamera dan Bluetooth. Larangan itu dikeluarkan didasari atas banyak siswa yang menggunakan alat komunikasi canggih tersebut untuk kepentingan yang negatif sehinggga menganggu pelajaran di sekolah. Handphone kini tak lagi barang mewah. Siapa pun punya, tak terkecuali pelajar. Seberapa penting kah sebuah handphone untuk pelajar?
Bahkan kata pria kelahiran Rangkasbitung, sebelum larangan itu disampaikan, pihaknya jauh-jauh hari sebelumnya sudah melakukan sosialisasi kepada anak-anak dan orang tua murid secara rutin disekolah. Apalagi SMK BINA INSAN MANDIRI sebagai salah satu sekolah Favorit di Jakarta Barat. Pihaknya tidak mau mental dan moral anak-anak SMK Bina Insan Mandiri rusak.
''Kita memang belum mengambil tindakan tegas kepada anak-anak yang membawa HP kesekolah. Saat ini kita masih tahap sosialisasi, namun demikian kita secara rutin terus melakukan sweping HP disekolah, khususnya HP yang ada gambar-gambar porno,'' terangnya.
Pelajar sebagai generasi penerus bangsa menurut Kepala Pendidikan harus dilindungi dari segala bentuk yang dapat merusak moral atau mental anak-anak. Untuk itu, kata dia, setelah sosialisasi ini pihaknya akan lebih tegas terhadap anak-anak yang membawa HP kesekolah.''Kita belum bisa sampaikan bentuk sanksi apa yang kita berikan. Itu harus dibicarakan dulu bulan Februari mendatang. Sekarang kita berikan pemahaman dulu, setelah dirasa cukup, maka kitapun akan membuat sanksi sebagai epek jera sehingga anak-anak tidak seenanknya membawa HP ke sekolah,'' tandasnya.
Sementara ditempat terpisah Kepala SMK BINA INSAN MANDIRI Drs. Hasyim Noer, MM mengaku cukup prihatin begitu mendengar foto adegan pelajar beredar. Karena itu, kata dia disekolah SMK BINA INSAN MANDIRI anak-anak dilarang membawa HP ke sekolah. ''Sejak dua bulan lalu, disekolah kita sudah dilarang anak membawa HP ke sekolah,’’ imbuhnya.
Bahkan kata dia larangan anak-anak untuk tidak membawa HP kesekolah sudah disosialisasikan kepada anak-anak dan orang tua murid. Konon kata dia, orang tua murid pun cukup mendukung larangan anak-anak membawa HP ke sekolah. ‘’Ya, memang untuk saat ini kelihatannya anak-anak yang membawa HP sudah mulai berkurang, demikian juga disekolah sudah tidak nampak, tetapi bisa saja anak-anak mencuri-curi kesempatan. Itu khan kita tidak bisa awasi, namun kami para guru-guru sudah komitmen untuk melarang anak-anak membawa HP ke sekolah,’’ katanya.
Jadi dengan adanya larangan anak-anak membawa HP kesekolah yang disampaikan Kepala Pendidikan Husni, SH, MM pihaknya sangat… sangat setuju dan mendukung sepenuhnya. Bercermin dari pengalaman yang terjadi di salah satu sekolah setingkat SMU di kota Jakarta, pihaknya tidak ingin moral atau mental anak-anak rusak.’’ Kita ingin mendidik anak-anak yang bermoral sehingga kelak punya mental yang baik dalam membangun Negara ini kedepan,’’ imbuhnya.
Larangan anak-anak membawa HP kesekolah tidak akan berhasil, jika tidak mendapat dukungan luas dari para orang tua. Sebab bisa saja HP tidak dibawa kesekolah, tetapi saat berada dirumah atau dilingkungan. Justru anak-anak akan semakin bebas dan lebih leluasa memakai HP. Karenanya peran orang tua dituntut untuk selalu mengawasi sikap dan perilaku anak-anak saat berada dirumah maupun dilingkungannya

Tue, 5 Oct 2010 @14:30


2 Komentar
image

Sun, 10 Oct 2010 @11:22

RheKhha

Zya setuu dgn peraturan ini.. Krn HP hanya membuat proses blajar mengajar d terga

image

Tue, 12 Oct 2010 @18:25

ekha zpansa aLways

.knpa hruusdt ada Lrangan bwa HP?
.sLama ituuw tdk mngganggu pelajarandt???


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Kode Rahasia
Masukkan hasil penjumlahan dari 4+0+9

Copyright © 2014 smpn1watampone · All Rights Reserved



RSS Feed